• Jumat, 21 Januari 2022

Abu Rokhmad Jadi Staf Ahli Menag Bidang Hukum dan HAM

- Jumat, 1 Oktober 2021 | 20:04 WIB
Prof Dr H Abu Rokhmad Musaki (paling kanan) saat dilantik dan diambil sumpah oleh Menteri Agama di Auditorium HM Rasjidi Kantor Kementerian Agama Jalan MH Thamrin Jakarta, Jumat 1 Oktober 2021.
Prof Dr H Abu Rokhmad Musaki (paling kanan) saat dilantik dan diambil sumpah oleh Menteri Agama di Auditorium HM Rasjidi Kantor Kementerian Agama Jalan MH Thamrin Jakarta, Jumat 1 Oktober 2021.


SMOL.ID – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas melantik Guru Besar Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang Prof Dr H Abu Rokhmad menjadi Staf Ahli Menag Bidang Hukum dan HAM.

Upacara  pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan berlangsung dengan protokol kesehatan secara ketat di Auditorium HM Rasjidi Kantor Kementerian Agama Jalan MH Thamrin Jakarta.

Selain Abu Rokhmad, Menag juga melantik tiga pejabat Eselon I lainnya dan enam pimpinan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) di lingkungan Kementerian Agama.

Baca Juga: Lakukan 5 Tips Ini Agar Membuatmu Lebih Produktif Setiap Hari

Tiga pejabat Eselon I yaitu Hilman Latief sebagai Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU), Muhammad Aqil Irham sebagai Kepala Badan Penyelenggaraan Jaminan Produk Halal (BPJPH), dan AM Adiyarto Sumardjono sebagai Staf Ahli Bidang Manajemen Komunikasi dan Informasi.

Enam Rektor UIN yang dilantik yaituProf Dr H Sagaf S Pettalong sebagai Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Datokarama Palu, Sulawesi Tengah (dilantik via zoom), Babun Suharto sebagai Rektor Universitas Islam Negeri KH Achmad Siddiq (UIN KHAS) Jember, Maftukhin sebagai Rektor Universitas Islam Negeri Sayyid Ali Rahmatullah Tulungagung (UIN SATU), M IIyasin sebagai Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Aji Muhammad Idris Samarinda, Mohammad Roqib sebagai Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Profesor Kiai Saifuddin Zuhri (UIN Saizu) Purwokerto dan Mudofir sebagai Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Mas Said Surakarta.
 
Terima Saran dan Kritik

Menag Gus Yaqut Cholil Qoumas berpesan agar pejabat harus menerima saran dan kritik. Putra Almaghfurlah KHM Cholil Bisri Rembang itu mengajak untuk meluruskan niat sebelum memangku jabatan, dan bersikap low profile. Sehingga, siapa pun tidak segan memberi masukan, saran atau kritik yang diperlukan bagi perbaikan dan kemajuan organisasi.

"Sebagai pimpinan, saudara-saudara akan terselamatkan dari kesalahan dan kekeliruan karena mendengarkan saran dan kritikan, bukan karena sanjungan dan pujian," kata Gus Yaqut.

Baca Juga: Pria Ini Kalap Nekat Tikam Perut Pelaku Penipuan Modus Arisan Online

Menurutnya, promosi dan mutasi pejabat struktural birokrasi dan pimpinan perguruan tinggi keagamaan diharapkan membawa perubahan, perbaikan dan penyempurnaan dalam tata kelola organisasi maupun program yang dilaksanakan, bukan sekadar direncanakan.

Halaman:

Editor: Salman Al Farisi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jokowi Soroti Kasus Investasi Bodong Makin Marak

Jumat, 21 Januari 2022 | 08:50 WIB

BNN Sita 218, 46 Kg Sabu dan Tangkap 11 Tersangka

Senin, 17 Januari 2022 | 14:00 WIB
X