• Minggu, 5 Februari 2023

ICMI Karanganyar Prihatin karena Terjadi Perbedaan Paham Fikih Pandemi

- Kamis, 23 Desember 2021 | 14:31 WIB
Webinar ICMI soal fikih pandemi dan perilaku umat.
Webinar ICMI soal fikih pandemi dan perilaku umat.

SMOL.ID – Pandemi yang terjadi sejak dua tahun ini tidak saja membuat semua sektor terpuruk.

Namun yang memprihatinkan adalah terjadi perbedaan tajam di masyarakat dalam menyikapi fikih pandemi ini, sehingga terkesan masyarakat islam semakin terpecah.

"Dalam satu masjid saja terkadang perpecahan perbedaan paham terlihat. Satu pihak kukuh dengan fikiuh pandemi yang mengakibatkan mereka masih melihat perlunya jaga jarak, shalat dengan shaf renggang, pakai masker,’’ kata Ketua ICMI Karanganyar DR Kadi Sukarno, Kamis (23/12).

Baca Juga: Malam Tahun Baru di Rumah Saja, Alun-alun Karanganyar dan Fasilitas Umum Ditutup

Di sisi lain ada anggapan bahwa pandemi sudah melandai sehingga shalat boleh tidak renggang, tidak perlu bermasker sehingga semua sudah kembali seperti dulu lagi seperti sebelum pandemi.

Dan dua pihak ini tidak bisa dipersatukan sehingga masing-masing kukuh dengan pemahamannya sehingga satu masjid terlihat shaf yang seenaknya. Ada yang renggang ada yang renggang dan tidak renggang.

Hal ini yang membuat ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim) Karanganyar prihatin. Sehingga merasa terpanggil untuk menghadirkan pembicara dari Muhammadiyah, DR Syamsuri, dari NU diwakili Wakil Sekjen Hari Surahman, serta anggota Komisi Fatwa MUI Jateng DR Ismail Yahya, serta key note speaker Bupati Juliyatmono.

Kadi menceritakan pengalamannya sendiri jamaah di sebuah masjid, dirinya ditarik ke kanan ke kiri agar merapat shafnya. Melihat hal itu, rasanya dia malah ingin ganti menarik agar dua orang di kanan dan kirinya berjajar agar tidak saling tarik.

‘’Begitulah yang terjadi selama ini. Yang terjadi bukan perpecahan, namun khilafiyah dari orang-orang yang memiliki pandangan sendiri, dan merasa pendapatnya palking benar sehingga menganggap orang lain harus diluruskan,’’ kata DR Ismail.

Baca Juga: Perantau Asal Karanganyar Se-Jabodetabek Harap Ilyas Akbar Almadani Jadi Pemimpin Karanganyar Mendatang

Halaman:

Editor: Salman Al Farisi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X