• Senin, 23 Mei 2022

Kepala Dinas Kesehatan Raih Gelar Doktor Hukum Unissula

- Minggu, 16 Januari 2022 | 19:41 WIB
GELAR DOKTOR HUKUM:  Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang dr H Muchammad Abdul Hakam SpPD menerima ijazah doktor ilmu hukum dari Ketua Program Doktor Unissula Semarang Prof Dr Hj Anis Mashdurohatun SH MHum usai ujian terbuka, Sabtu (15/1).
GELAR DOKTOR HUKUM: Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang dr H Muchammad Abdul Hakam SpPD menerima ijazah doktor ilmu hukum dari Ketua Program Doktor Unissula Semarang Prof Dr Hj Anis Mashdurohatun SH MHum usai ujian terbuka, Sabtu (15/1).



 
SMOL.ID – Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang dr H Muchammad Abdul Hakam SpPD mendapat gelar doktor ilmu hukum setelah mempertahankan desertasi berjudul “Rekonstruksi Formulasi Kebijakan Malpraktek Medis Dalam Sistem Hukum Indonesia Berbasis Nilai Keadilan”, Sabtu (15/1).

Hakam, menyampaikan desertasi di depan tim penguji terdiri Prof Dr H Gunarto SH SE Akt MHum, Prof Dr Hj Anis Mashdurohatun SH MHum, Prof Dr Hj Sri Endah Wahyuningsih SH MHum, Prof Dr Edi Setiadi SH MH, Prof Dr Mahmutarom HR SH MH, Prof Dr Hartiwiningsih SH MHum dan Dr dr Setyo Trisnadi SpKF SH.

Ditanya wartawan mengapa dia tidak mengambil program doktor ilmu kedokteran sesuai ilmu yang digeluti selama ini, dokter Hakam mengatakan, ingin memperdalam tentang ilmu hukum kesehatan.

"Ke depan kasus dugaan mal praktik banyak terjadi tetapi kebanyakan laporan larinya ke polisi,’’ kata Hakam yang juga santri alumni Pondok Pesantren Futuhiyyah Suburan Mranggen Demak itu.

Baca Juga: Hendi Ingin UMKM Semarang Lebih Diekspos

Hadir dalam ujian tersebut Pengasuh Pondok Pesantren As-Shodiqiyah, Sawah Besar, Kaligawe KH Shodiq Hamzah dan Wakil Dekan Fakultas Hukum Universitas Wahid Hasyim (Unwahas) Dr M Shidqon Prabowo SH MH dan tamu undangan.
 
Terjadi Malpraktik

Dalam desertasinya, dokter Hakam mengatakan, malpraktik masih banyak terjadi, baik yang dilakukan rumah sakit maupun dokter.

Dalam penyelesaian sengketa medis antara dokter dan pasien sebagaimana tertuang dalam Pasal 50 Undang-Undang No. 29 Tahun 2004 tentang Praktik.

"Kedokteran belum sepenuhnya memberikan perlindungan bagi dokter, karena dalam praktiknya penanganan kasus dugaan malpraktik oleh penyidik kepolisian tentunya akan menggunakan tatacara atau prosedur yang ada di KUHAP sebagai acuannya, ini dikarenakan UUPK tidak mengatur bagaimana beracaranya apabila ada dugaan dokter melanggar pasal-pasal dalam UUPK,’’ katanya.

Penelitiannya itu menggunakan paradigma konstruktivisme dengan metode pendekatan yuridis sosiologis untuk memecahkan masalah penelitian dengan meneliti data sekunder dan data primer dengan menemukan kenyataan hukum yang dialami di lapangan serta metode deskriptif kualitatif, yakni dimana data yang diperoleh kemudian disusun secara sistematis sehingga akan diperoleh gambaran yang komperhensif, dimana nantinya data akan dipaparkan secara deskriptif.

Halaman:

Editor: Syadza Haniya Anwar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X