• Selasa, 27 September 2022

Perokok Penyumbang Negara Terbesar, Sebatang Rokok Sumbang Rp 800

- Senin, 8 Agustus 2022 | 19:54 WIB
Suasana diskusi kritis media di Puri Mataram Sleman. (Foto: Smol.id/Rangga Permana)
Suasana diskusi kritis media di Puri Mataram Sleman. (Foto: Smol.id/Rangga Permana)

SMOL.ID - Siapa sangka ternyata perokok di Indonesia, merupakan penyumbang terbesar kepada negara. Karena setiap batang rokok, menyumbang negara sebesar Rp 800.

Ini baru sebatang, kalau satu bungkus tentu penerimaan negara dari perokok cukup besar. Sumbngan itu dari pajak dan cukai Cukai yang masuk APBN total ada sekitar Rp 180 triliun.

Namun kenyataannya dalam penyusunan regulasi perokok didiskriminasi. Hal itu terungkap dalam diskusi kritis media di Puri Mataram, Kabupaten Sleman, Senin, 8 Agustus 2022.

Baca Juga: Bikin Tarif Pesawat Mahal Bamsoet Desak Pertamina Turunkan Harga Avtur

Diskusi yang dihadiri narasumber Triyanto dari Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) DIY, Waljid Budi Lestarianto dari Pimpinan Daerah Federasi Serikat Pekerja Rokok, Tembakau, Makanan dan Minuman (PD FSP RTMM) DIY.

Kemudian Budi Sanyoto, anggota DPRD Sleman, Andi Kartala selaku Ketua Pakta Konsumen serta Andri Lesmono, seorang pengusaha yang pernah bekerja di industri rokok.

Menurut Andi Kartala, sumbangan kepada negara Rp 800 per batang itu berupa pajak dan cukai. ''Padahal cukai yang masuk APBN total Rp 180 triliun, namun dalam penyusunan regulasi, perokok didiskriminasi,” ujar Andi Kartala.

Namun kenyataannya, lanjut dia, perokok diposisikan sebagai orang nomor dua kalau tidak boleh dibilang sama sekali tidak dilihat. Inilah yang membuat perokok, merasa ditinggalkan.

“Sebenarnya kami mau diatur, tetapi aturannya harus berkeadilan. Kita punya hak ikut menyusun regulasi, sehingga Perda KTR (Kawasan Tanpa Rokok) ada aspirasi dari konsumen rokok. Sebisa mungkin libatkan kami terkait dengan regulasi rokok,” katanya.

Diskusi ini sekaligus untuk menyikapi rencana pemerintah menaikkan tarif cukai pada 2023, maupun dorongan revisi terhadap Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 109 Tahun 2012 tentang Pengamanan Bahan yang Mengandung Zat Adiktif Berupa Produk Tembakau Bagi Kesehatan, sebagai turunan dari Undang-undang (UU) Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

Halaman:

Editor: Salman Al Farisi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Asosiasi PHRD Jateng Adakan Talk Show di Saloka Park

Selasa, 27 September 2022 | 17:27 WIB

Ganjar Ajak Mahasiswa Dampingi Pembagian Bantuan

Selasa, 27 September 2022 | 15:17 WIB

Yogyakarta Bakal Banyak Melahirkan Pemimpin Bangsa

Senin, 26 September 2022 | 20:43 WIB

Tuntutan Jaksa Tidak Menggambarkan Fakta Persidangan

Senin, 26 September 2022 | 20:41 WIB
X